Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

Cara Mencuci Buah dan Sayur Komersial yang Lebih Efisien Menurut Penelitian

Hi farmers! Mengikuti perkembangan zaman, bertani tidak hanya soal menumbuhkan dan menuai hasil, tapi juga tentang target pasar dan mempertahankan kualitas. Kesehatan produk adalah hal penting menjadi tolak ukur nilai beli konsumen, sehingga memastikan hasil pertanian aman dan sehat adala sesuatu yang penting. Sehingga pada kesempartan ini kita akan berbicara cara efisien membersihkan buah pasca panen dari pathogen.


Sebuah studi oleh ilmuan University of Georgia mengenai cara efisien membersihkan buah pasca panen. Petani sayuran sering bergantung pada pencucian pascapanen untuk mengurangi patogen bawaan makanan, tetapi sebuah studi baru menunjukkan cara yang lebih baik mengurangi patogen serta menurunkan biaya tenaga kerja dengan mengaplikasikan sanitizer untuk berproduksi saat masih di ladang. Studi tersebut baru-baru ini diterbitkan dalam jurnal Food Control.

Beberapa jenis pathogen seperti Salmonella, E. coli penghasil racun Shiga, dan Listeriamonocytogenes adalah penyebab utama penyakit bawaan makanan dan masalah kesehatan. Wabah Salmonella terkait tomat yang dilaporkan ke Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit telah meningkat dalam frekuensi dan besarnya dalam beberapa tahun terakhir, dan produk segar menyumbang 21% dari wabah E. coli yang dilaporkan ke CDC selama rentang 20 tahun.

Awalnya para peneliti akan mempelajari penggunaan pembersih berbasis non-klorin yang terbuat dari dua aditif makanan yang disetujui oleh Food and Drug Administration AS yaitu asam levulinat dan natrium dodesil sulfat sebagai larutan pencuci pascapanen. Namun, atas saran dari produsen yang terlibat dalam penelitian ini - Bill Brim dari Lewis Taylor Farms di Tifton, Georgia., mereka merancang penelitian menggunakan larutan dalam semprotan pra panen, kata Tong Zhao, ilmuwan peneliti asosiasi dengan Center for Food. Keamanan di kampus UGA Griffin.

Bahan-bahan Untuk Mencuci Buah yang biasa digunakan
Produsen biasanya menggunakan disinfektan berbasis klorin - termasuk gas klor, natrium hipoklorit, kalsium hipoklorit, dan klorin dioksida - untuk menangani produksi pascapanen, dan aplikasi bakterisida sebelum panen bukanlah praktik umum, kata Zhao.

Berdasarkan studi sebelumnya tentang asam levulinat dan natrium dodesil sulfat menunjukkan bahwa kombinasi tersebut secara substansial mengurangi Salmonella dan E. coli pada selada romaine tanpa mempengaruhi kualitas selada, Zhao berharap dapat membuktikan keefektifan kombinasi tersebut dalam mengurangi patogen bawaan makanan pada tanaman tomat yang terkontaminasi Salmonella, E. coli penghasil racun Shiga dan Listeria monocytogenes.

Dalam studi lapangan, perlakuan penyemprotan secara signifikan mengurangi total populasi bakteri pada permukaan tomat, menentukan bahwa perlakuan pra-panen ini merupakan pendekatan praktis, hemat biaya tenaga kerja dan ramah lingkungan untuk pengendalian dan pengurangan patogen bawaan makanan.

"Kombinasi bahan kimia ini belum pernah digunakan untuk perawatan pra panen," kata Zhao, yang mempelajari kombinasi tersebut 10 tahun lalu sebagai alternatif perawatan klorin sebagai pencucian pascapanen. "Klorin bebas mudah dinetralkan oleh bahan organik, yang merupakan masalah besar bila Anda menggunakannya untuk mengurangi patogen."

Dalam uji laboratorium dan lapangan, tanaman tomat disemprotkan ke seluruh tubuh dengan larutan yang mengandung lima galur E. coli, lima galur Salmonella, dan lima galur Listeria yang ditanam khusus untuk diteliti di laboratorium.

Untuk menguji keefektifan bahan kimia di laboratorium sebagai pencegahan dan sebagai pengobatan, tanaman tomat dipisahkan menjadi tiga kelompok yang sama kemudian disemprot dengan larutan bakteri. Kelompok pertama diperlakukan dengan asam klorin sebagai kontrol positif, kelompok kedua dengan larutan perlakuan yang mengandung asam levulinat dan natrium dodesil sulfat sebagai kelompok uji, dan kelompok ketiga diolah dengan air ledeng hanya sebagai kontrol negatif.

Untuk tiga plot yang digunakan untuk pengujian aplikasi pertanian, kelompok kontrol positif dan negatif diperlakukan dengan cara yang sama, dan produk komersial - Fit-L - diencerkan sesuai dengan deskripsi pabrikan dan digunakan sebagai solusi pengobatan. Sebelum studi perlakuan di kebun, dua konsentrasi larutan perlakuan diuji keamanannya pada bibit tomat di rumah kaca.

Hasil dari studi menunjukkan bahwa asam levulinat dan natrium dodesil, baik sebagai pencegahan atau pengobatan, secara signifikan mengurangi populasi E. coli, Salmonella dan L. monocytogenes penghasil racun Shiga yang diinokulasi pada tanaman tomat.

Selain efektif dan terjangkau, perlakuan pra panen dengan levulinic acid dan sodium dodecyl sulfate untuk mengurangi patogen juga menghemat biaya tenaga kerja bagi produsen yang membutuhkan tenaga kerja untuk melakukan pencucian dan pengeringan pascapanen produk sebelum pengemasan.

"Metode ini dapat dengan mudah diadopsi menggunakan peralatan yang sudah digunakan sebagian besar peternakan," kata Zhao. "Pengolahan pra panen sangat efektif, efisien dan mudah mengingat jumlah tenaga kerja yang dibutuhkan untuk pencucian pascapanen."

Kesimpulan:
Cara paling efisien membersihkan produl hasil pertanian, buah atau sayuran adalah dengan penyemprotan sebelum panen menggunakan asam levulinat dan natrium dodesil yang lebih efisien daripada bahan klor, serta lebih hemat dengan mengurangi biaya tenaga kerja pencucian.

Jurnal Referensi:
  • Tong Zhao, Pingsheng Ji, Govindaraj Dev Kumar. 2020. Pre-harvest treatment for reduction of foodborne pathogens and microbial load on tomatoes. Food Control, 2021; 119: 107469 DOI: 10.1016/j.foodcont.2020.107469

Posting Komentar untuk "Cara Mencuci Buah dan Sayur Komersial yang Lebih Efisien Menurut Penelitian"