Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

10 Tren Pertanian Modern Tahun 2022-2025

10 Tren Pertanian Modern Tahun 2022-2025. Bertani adalah salah satu profesi yang menjanjikan dimasa depan, karena semua aspek kehidupan pada dasarnya bertumpu pada pertumbuhan hasil produksi. Negara-negara agraris seperti Indonesia menjadi objek pertanian modern yang menjanjikan, meskipun memang Bertani di Negara berkembang penuh tantangan di mana biaya produksi tidak sebanding dengan harga jual produksi.

Tetapi ini hanya masalah waktu, era akan terus maju, lambat laun kesadaran akan ketahanan pangan akan menjadi prioritas. Krisis pangan karena pandemic sebenarnya cukup memberi kesadaran bagi semua kalangan, pemerintah dalam kebijakannya mensupport petani, pola dan strategi petani dalam meningkatkan hasil produksi, akses petani digital dan banyak lagi.

Tren Pertanian Modern Masa Depan  

Tren pertanian modern
@apitdrone


Setidaknya menurut startus-insight.com ada 10 tren agriculture modern yang berkolaborasi dengan teknologi baru mulai berkembang.

1. Internet of Things

Pemantauan lahan tanaman dalam pertanian konvensional membutuhkan tenaga kerja intensif, peralatan fisik, waktu, dan usaha. Teknologi IoT memberikan alternatif untuk metode tradisional ini. Perangkat IoT berisi satu atau lebih sensor yang mengumpulkan data dan memberikan informasi yang akurat melalui aplikasi seluler atau cara lain secara real-time. 

Sensor ini melakukan aktivitas yang tak terhitung jumlahnya, seperti penginderaan tanah, suhu & kelembaban, pelacakan tanaman & ternak, dan banyak lagi. Ini juga memfasilitasi pemantauan pertanian jarak jauh, memberikan kenyamanan yang lebih besar bagi petani. Selanjutnya, sistem irigasi baru menggunakan sensor IoT untuk otomatisasi pengiriman air ke tanaman. Ini merupakan sensor evapotranspirasi, sensor kelembaban tanah di tempat, sensor hujan, dan beberapa lainnya. 

Banyak Startup yang mulai mengembangkan solusi sensor inovatif yang menggabungkan teknologi IoT dengan drone, robot, dan pencitraan komputer untuk meningkatkan kelincahan, akurasi, dan ketepatan proses pertanian. Ini mengirim peringatan tepat waktu dan meningkatkan waktu respons untuk area yang membutuhkan perhatian.

2. Robotika Pertanian

Kekurangan tenaga kerja adalah masalah kritis yang dihadapi petani, dan ini diperkuat dalam kasus operasi lapangan yang besar. Jadi, startup memproduksi robot pertanian untuk membantu petani dengan berbagai operasi pertanian, termasuk memetik buah, memanen, menanam, mentransplantasikan, menyemprot, menyemaian, dan menyiangi. 

Petani semakin mengandalkan robot untuk mengotomatisasi tugas berulang di lapangan. Mereka menggunakan mesin pertanian pintar, seperti traktor otonom dan semi-otonom berkemampuan GPS untuk panen. Traktor juga dilengkapi dengan teknologi auto-steer untuk navigasi yang lebih mudah di seluruh lapangan. Selain itu, robot juga digunakan dalam sistem otomatis dalam manajemen ternak. Ini termasuk timbangan otomatis, inkubator, mesin pemerah susu, pengumpan otomatis, dan banyak lagi. 

Robot memungkinkan petani untuk lebih fokus pada peningkatan produktivitas secara keseluruhan, tanpa harus khawatir tentang proses pertanian yang lambat. Mereka juga mencegah kesalahan yang disebabkan oleh manusia dan memberikan kenyamanan melalui otomatisasi.

3. Kecerdasan Buatan

Menggabungkan kecerdasan buatan di bidang pertanian memberi petani wawasan real-time dari bidang mereka, memungkinkan mereka untuk proaktif. 

AI menawarkan wawasan prediktif untuk meramalkan data cuaca, hasil panen, dan harga, sehingga membantu petani membuat keputusan berdasarkan informasi. Chatbots, seperti Alexa petani, memberikan saran dan rekomendasi masukan kepada petani. 

Algoritma AI dan ML mengotomatiskan anomali dan pengenalan penyakit pada tanaman dan ternak. Hal ini memungkinkan deteksi tepat waktu dan respon korektif jika diperlukan. Bioteknologi juga menyebarkan algoritma ML untuk rekomendasi pemilihan gen.

4. Drone

Meningkatkan produktivitas pertanian sambil menghemat biaya sangat menantang. Tetapi drone, juga dikenal sebagai kendaraan udara tak berawak (UAV), membantu petani mengatasi kerumitan ini dengan cara yang efektif. 


Drone mengumpulkan data mentah yang diterjemahkan menjadi informasi yang berguna untuk pemantauan pertanian. Drone yang dilengkapi dengan kamera memfasilitasi pencitraan udara dan survei bidang yang dekat dan jauh. Data ini mengoptimalkan aplikasi pupuk, air, benih, dan pestisida. Selain itu, drone bersama dengan teknologi GPS, digunakan untuk pelacakan ternak, geofencing, dan pemantauan penggembalaan. Mereka terbang di atas bidang untuk menangkap gambar yang berkisar dari foto cahaya tampak sederhana hingga citra multispektral yang membantu dalam analisis tanaman, tanah, dan lapangan.

5. Pertanian Presisi

Degradasi lingkungan mendorong seruan untuk solusi berkelanjutan di semua industri. Keberlanjutan dalam pertanian mengacu pada penggunaan metode dan input ramah lingkungan yang memiliki dampak negatif nol atau minimal terhadap lingkungan. Contohnya adalah manajemen tanaman spesifik lokasi (SSCM), umumnya dikenal sebagai pertanian presisi. Ini adalah metode di mana petani menggunakan jumlah input yang tepat, seperti air, pestisida, dan pupuk, untuk meningkatkan kualitas dan produktivitas hasil. 

Saluran tanah yang berbeda di lapangan memiliki sifat tanah yang berbeda, menerima sinar matahari yang berbeda, atau memiliki lereng yang berbeda. Perlakuan yang sama untuk seluruh pertanian, dengan demikian, tidak efisien dan menyebabkan pemborosan waktu dan sumber daya. Akibatnya, banyak startup mengembangkan solusi dalam pertanian presisi untuk meningkatkan profitabilitas sambil mengatasi tantangan keberlanjutan.

6. Bioteknologi Pertanian

Banyak hasil panen terbuang sia-sia karena hama dan penyakit tanaman. Meskipun agrokimia digunakan di ladang, mereka bukan solusi terbaik dalam hal keberlanjutan. Di sisi lain, penerapan bioteknologi di bidang pertanian meningkatkan kualitas tanaman dan ternak. Teknik ilmiah seperti pemuliaan tanaman, hibridisasi, rekayasa genetika, dan kultur jaringan memfasilitasi identifikasi sifat-sifat yang lebih baik pada tanaman dengan lebih cepat. 

CRISPR-Cas9 adalah teknologi pengeditan genom yang memungkinkan spesifisitas target tinggi dengan kecepatan dan presisi yang lebih baik. Ini menghasilkan tanaman transgenik dengan kualitas yang diinginkan seperti toleransi penyakit, toleransi kekeringan, ketahanan hama, dan kapasitas hasil tinggi. Ini meningkatkan profitabilitas produksi pertanian. Startup juga memanfaatkan metode agri-biotek untuk memberikan solusi seperti biopestisida, bioherbicides, biofertilizers, dan bioplastics untuk ladang. Solusi ini mengatasi masalah toksisitas tanah dan memastikan dampak negatif minimal terhadap lingkungan.

7. Big Data & Analytics

Volume besar data pertanian dihasilkan setiap hari, yang tidak baik jika tidak dianalisis. Teknik big data dan analitik mengubah data ini menjadi wawasan yang dapat ditindaklanjuti. Statistik luas panen, produksi tanaman, perkiraan tanaman, penggunaan lahan, irigasi, harga pertanian, ramalan cuaca, dan penyakit tanaman, meletakkan dasar untuk musim pertanian berikutnya. 

Alat analisis memanfaatkan data tentang peristiwa cuaca, peralatan pertanian, siklus air, kualitas, dan kuantitas tanaman untuk mengekstrak informasi yang relevan dengan operasi pertanian. Ini membantu mengidentifikasi pola dan hubungan yang mungkin tetap tersembunyi. Beberapa startup sedang mengembangkan solusi di bidang analisis pertanian yang memungkinkan petani untuk memanfaatkan data lapangan mereka. Misalnya, data analitis menumbuhkan pemahaman tentang tingkat nutrisi tanah, keasaman tanah dan alkalinitas, persyaratan pupuk, dan beberapa parameter lainnya, yang memungkinkan petani untuk membuat pilihan yang tepat untuk ladang mereka.

8. Pertanian Lingkungan terkendali

Peristiwa cuaca yang berfluktuasi dan ekstrem terus-menerus menghambat metode pertanian konvensional. Selanjutnya, menanam tanaman di kota-kota berpenduduk, gurun, atau kondisi tidak menguntungkan lainnya menimbulkan tantangan yang signifikan. Hal ini diatasi dengan controlled environment agriculture (CEA). Di CEA, tanaman mengalami proporsi cahaya, suhu, kelembaban, dan nutrisi yang terkontrol. Ada lingkungan tumbuh yang berbeda, yaitu, pertanian dalam ruangan, pertanian vertikal, rumah kaca, antara lain. 

Ada peningkatan penyebaran teknik seperti hidroponik dan aeroponik yang melibatkan penanaman tanaman tidak kotor dalam media nutrisi cair atau uap. Teknik lain seperti itu adalah aquaponik, di mana tanaman dan ikan dibudidayakan secara bersamaan. Ikan memberikan nutrisi untuk tanaman, sementara tanaman memurnikan air untuk ikan. Metode CEA mengurangi hama dan penyakit, meningkatkan hasil panen, dan membangun praktik pertanian berkelanjutan.

9. Pertanian Regeneratif

Praktik pertanian konvensional menyebabkan erosi dan kerak tanah jangka panjang. Seringkali, membajak, mengolah, dan overgrazing tidak memberikan banyak waktu bagi tanah untuk menghidupkan kembali sebelum musim tanam berikutnya. Pertanian regeneratif, di sisi lain, menyebabkan gangguan tanah minimal sambil berfokus pada peningkatan keanekaragaman hayati tanah dan kebangkitan tanah lapisan atas. Ini melibatkan praktik yang berbeda seperti pertanian tanpa pengolahan tanah, pengolahan tanah yang berkurang, rotasi tanaman, dan banyak lagi. Misalnya, tanaman penutup ditanam untuk menutupi tanah di antara musim tanam untuk mengembalikan kesuburan tanah. 

Selanjutnya, pertanian regeneratif memfasilitasi ladang untuk bertindak sebagai penyerap karbon melalui penyerapan. Hal ini menyebabkan lebih sedikit emisi karbon ke atmosfer dan dampak negatif yang lebih rendah pada perubahan iklim.

10. Digitalisasi & Konektivitas

Petani harus bisa beradaptasi dengan perubahan zaman, tidak boleh hanya terfokus pcara meningkat tanaman. Penting untuk mendapat akses pasar yang baik, monitoring perubahan iklim, penyakit, akses perbaikan tanaman dan Teknik pengolahan baru.
 
Kurangnya konektivitas melalui jaringan atau broadband yang mapan adalah masalah di daerah pedesaan secara global. Pertanian pintar tidak mungkin tanpa teknologi konektivitas seperti 5g, LPWAN, broadband pedesaan, atau konektivitas berkemampuan satelit. 5g memfasilitasi berbagai perangkat IoT, robot, dan sensor untuk mengkomunikasikan data pada kecepatan ultracepat. Hal ini memungkinkan petani untuk memantau data secara lebih akurat secara real-time dan mengambil tindakan yang diperlukan.

Internet berkecepatan tinggi menggunakan kabel serat optik memungkinkan pertukaran data lapangan secara real-time, yang sangat penting dalam hal meningkatkan akurasi. Teknologi konektivitas mendukung teknologi lain seperti IoT, yang pada akhirnya bekerja dalam koordinasi untuk membentuk pertanian yang terhubung.
Teknlogi-teknologi di atas meskipun berjalan lambat di Indonesia, tapi itu adalah bagian yang pasti akan terjadi.  

Demikian artikel tentang 10 Tren Pertanian Modern Tahun 2022-2025. Semoga bermanfaat

Posting Komentar untuk "10 Tren Pertanian Modern Tahun 2022-2025"